Rektor Teknokrat Terima Penghargaan dari Kemenristek Dikti atas Kepeloporan Insan Teladan

Yogyakarta, Warta9.com – Kementerian Riset, Teknologi dan Perguruan Tinggi (Kemenristek Dikti) Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDikti) Wilayah II, memberi piagam penghargaan kepada Rektor Universitas Teknokrat Indonesia Dr. HM. Nasrullah Yusuf, SE, MBA.

Piagam penghargaan diserahkan oleh Menristek Dikti RI Prof. Dr. Mohammad Nasir, didampingi Kepala LLDikti Wilayah II Prof. Dr. Slamet Widodo, MS, MM, diserahkan dalam acara Rapat Kerja Pimpinan PTS dalam Lingkungan LLDikti Wilayah II (Sumatera Selatan, Lampung Bengkulu, Bangka Belitung) yang diselenggarakan, pada Selasa (19/3/2019) di Hotel Grand Mercure Yogyakarta.

Penghargaan Kemenristek Dikti kepada Dr. HM. Nasrullah Yusuf, SE, MBA, sebagai Kepeloporan Insan Teladan LLDikti Wilayah II. Piagam diterima oleh Wakil Rektor III Universitas Teknokrat Dr. H. Mahathir Muhammad, SE, MM.

Dalam Raker Pimpinan PTS ini, Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Prof. Mohamad Nasir menantang perguruan tinggi di Sumatera Selatan, Lampung, Bengkulu, dan Bangka Belitung untuk dapat memastikan mahasiswa dari kota dan kabupaten terjauh dari ibukota provinsi dapat menuntut pendidikan tinggi. Menristekdikti mencontohkan mayoritas pemuda di Kota Pagaralam yang berjarak 294 kilometer dari Kota Palembang harus bisa berkuliah.

“Berapa kilometer dari Palembang ke Pagaralam lewat perjalanan darat? Tujuh setengah jam? Lima jam? Sekarang pertanyaannya berapa orang yang kuliah dari Pagaralam ke perguruan tinggi?” ungkap Menteri Nasir.

Nasir menyampaikan Indonesia yang saat ini memiliki Angka Partisipasi Kasar (APK) Pendidikan Tinggi sebesar 34,58 persen belum memberikan kesempatan yang adil bagi pemuda yang hidup di kota atau kabupaten yang jauh dari perguruan tinggi, sehingga perguruan tinggi perlu mengembangkan Program Studi Jarak Jauh (PJJ).

“Di sana pasti lebih susah untuk kuliah. Bagaimana mereka bisa kuliah, padahal mereka sudah kerja atau putus kuliah. Ini adalah pasar kita, kita bisa bidik. Tidak usah mereka datang ke Palembang. Cukup dia pakai pendidikan jarak jauh,” harap Menteri Nasir di hadapan 230 pimpinan perguruan tinggi swasta (PTS) dari LLDikti Wilayah II tersebut.

Nasir menyampaikan perguruan tinggi dapat mengembangkan perkuliahan online secara bertahap sebelum sepenuhnya membuka PJJ dengan izin Kemenristekdikti. “Kalau mungkin tidak bisa 100 persen online. Mungkin bisa 50 persen online, 50 persen face to face, atau yang kita sebut blended learning. Nanti kalau blended learning sudah cukup, bagaimana ini meningkat (semua) online,” papar Nasir.

Nasir menyatakan perjuangan pemerintah untuk memperkuliahkan para pemuda masih jauh dari harapan, dimana masih baru 34,58 persen pemuda berkuliah, walaupun jumlah ini meningkat dari 29,42 persen pemuda berkuliah pada awal pemerintahan Presiden Joko Widodo.

“Masa empat tahun ini Indonesia telah mencapai 34,58 persen. Mudah-mudahan APK Indonesia bisa mencapai di angka 36 persen, walaupun target nasional di angka 34 kita sudah melebihi,” harap Nasir.

Pemerataan Akreditasi
Dalam kesempatan yang sama, Kepala Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDikti) Wilayah II (Sumatera Selatan, Lampung, Bengkulu, Bangka Belitung) Prof. Dr. Slamet Widodo menyampaikan LLDikti Wilayah II kini berfokus pada pemerataan akreditasi program studi menjadi minimal B di seluruh Sumatera Selatan, Lampung Bengkulu, dan Bangka Belitung.

“Akreditasi yang kadaluarsa ini mudah-mudahan tidak ada. Yang C saya targetkan di 2019 di Wilayah II tidak ada akreditasi C lagi. Di samping itu kita juga menjalankan tugas, visi, misi dari Kemenristekdikti lainnya,” ungkap Kepala LLDikti Wilayah II Slamet Widodo.

Slamet sengaja mengajak sekitar 230 pimpinan PTS di Sumatera Bagian Selatan untuk mengadakan rapat di Kota Yogyakarta agar mereka dapat melihat langsung beberapa perguruan tinggi swasta yang berkembang pesat di Yogyakarta, termasuk Universitas Amikom Yogyakarta yang civitasnya berhasil memproduksi film animasi “November 10th (Battle Of Surabaya)” dan juga Universitas Ahmad Dahlan yang menurut Slamet per tahun dapat menambah 6 ribu mahasiswa baru berkat manajemen keuangan yang baik dan pembangunan gedung baru.

Setelah memberi arahan, Menristekdikti melanjutkan agenda dengan bertemu perwakilan mahasiswa Lembaga Legislatif Mahasiswa Indonesia pada Musyawarah Nasional Jogja 2019 Forum Lembaga Legislatif Mahasiswa Indonesia di Institut Pertanian STIPER (Instiper) Yogyakarta.

Turut hadir mendampingi Menristekdikti pada Raker Pimpinan PTS Wilayah II di Yogyakarta antara lain, Direktur Jenderal Kelembagaan Ilmu Pengetahuan, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Patdono Suwignjo, Kepala Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDikti) Wilayah II Prof. Dr. Slamet Widodo, Kepala Biro Kerja Sama dan Komunikasi Publik Nada Marsudi, serta pimpinan perguruan tinggi. (W9-jam)

author

Penulis: 

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.